History Of  Mount Tambora

Credit to  
#exploreindonesia...

Jelajahi Sejarah Gunung Tambora di Bima – Explore Indonesia

Tambora adalah gunung berapi yang terletak di Pulau Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Gunung ini dikenal karena letusan dahsyatnya pada tahun 1815 yang menjadi salah satu bencana alam terbesar sepanjang sejarah dunia. Letusan Gunung Tambora menghasilkan awan panas yang menyebabkan kerugian besar dalam jumlah korban jiwa, kehancuran lingkungan, dan perubahan iklim global.

Sejarah Gunung Tambora

Gunung Tambora memiliki sejarah yang panjang dan menarik sebelum letusannya pada tahun 1815. Sejak masa prasejarah, Gunung Tambora telah menjadi tempat yang penting secara arkeologis dan geologis. Pada tahun 1990-an, tim arkeologi dari Australia menemukan petunjuk tentang kehidupan manusia kuno di kaki gunung ini. Mereka menemukan sisa-sisa kerajinan tangan kuno, alat-alat dari batu, dan bukti aktivitas manusia pada waktu itu.

Pada abad ke-14, tercatat bahwa Gunung Tambora mengalami letusan yang cukup besar. Letusan ini menghasilkan kawah kaldera yang sekarang menjadi daya tarik wisata. Letusan tersebut meliputi area seluas 6 km persegi dan secara signifikan mempengaruhi topografi dan ekosistem sekitarnya.

Letusan Dahsyat Tahun 1815

Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 adalah salah satu letusan terbesar sepanjang sejarah manusia. Letusan tersebut mengeluarkan letusan tipe Plinian, di mana letusan ini menghasilkan kolom abu yang tinggi dan awan panas yang meluas. Letusan itu awalnya tidak hanya terdengar, tetapi juga dirasakan hingga ke pulau-pulau jauh seperti Jawa, Sumatra, dan Kalimantan.

Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 dianggap sebagai letusan yang paling dahsyat dalam 1.000 tahun terakhir. Bangunan-bangunan di sekitar gunung tersebut hancur, dan suara letusan bisa terdengar hingga ke Jawa, sejauh lebih dari 1.000 kilometer. Itu juga menghasilkan awan panas yang meluas dan melemparkan material vulkanik ke udara, menciptakan hujan abu yang sangat padat yang menutupi area seluas 800.000 kilometer persegi.

BACA JUGA :  Jelajahi Keindahan Alam dan Budaya Bima - Pantai Santigi, Danau Tambora, Air Terjun Aik Dare, dan Museum Asakota Bima

Dampak Letusan Tambora

Letusan Tambora memiliki dampak yang sangat luas, baik secara lokal maupun global. Secara lokal, letusan ini mengakibatkan kehancuran besar di daerah sekitar gunung. Ribuan orang tewas akibat awan panas dan material vulkanik yang merusak pemukiman. Selain itu, letusan tersebut menyebabkan kekeringan dan kelaparan yang menyebabkan hilangnya sumber daya pangan dan air.

Secara global, letusan Tambora mempengaruhi iklim. Asap dan partikel vulkanik yang dilepaskan ke atmosfer menyebabkan penurunan suhu secara signifikan di seluruh dunia. Musim semi tahun 1816 menjadi musim dingin yang tiba-tiba di Amerika Utara, Eropa, dan Asia. Hal ini mengakibatkan kelaparan dan ancaman kelaparan yang meluas di berbagai belahan dunia.

Wisata Gunung Tambora

Saat ini, Gunung Tambora menjadi destinasi wisata yang menarik dengan kawah kalderanya yang spektakuler. Keindahan dan keunikan alam Gunung Tambora menarik para pendaki dan pecinta alam untuk mengeksplorasi area ini. Para pengunjung dapat melakukan pendakian ke puncak gunung untuk menyaksikan pemandangan spektakuler dari atas.

Terdapat beberapa rute pendakian yang dapat dipilih, termasuk rute dari Desa Pancasila dan Desa Doro Peti di sekitar Gunung Tambora. Pendakian ini biasanya memakan waktu sekitar 2-3 hari, tergantung pada tingkat kebugaran tubuh dan kondisi cuaca. Selama perjalanan, para pendaki akan melewati hutan tropis yang rindang, padang rumput, dan pemandangan yang luar biasa dari kawah kaldera.

Selain pendakian, pengunjung juga dapat mengunjungi Museum Gunung Tambora yang terletak di Desa Doro Ncanga. Museum ini menyajikan informasi tentang sejarah gunung dan letusannya, serta koleksi artefak dan benda-benda peninggalan erupsi Tambora. Pengunjung dapat mempelajari lebih lanjut tentang peristiwa bersejarah ini dan memahami dampaknya yang luas.

BACA JUGA :  Jelajah Wisata Bima - Festival Gunung Api Sangiang 2017

Frequently Asked Questions (FAQs)

1. Apa yang membuat letusan Gunung Tambora begitu dahsyat?
Letusan Gunung Tambora pada tahun 1815 dianggap sebagai salah satu letusan paling dahsyat dalam sejarah manusia. Ini disebabkan oleh letusan tipe Plinian yang meluncurkan kolom abu yang tinggi dan awan panas yang luas. Jumlah material vulkanik yang dilepaskan sangat besar, mempengaruhi wilayah sekitarnya dan mempengaruhi iklim global.

2. Apakah Gunung Tambora masih aktif?
Gunung Tambora masih diklasifikasikan sebagai gunung api aktif, meskipun saat ini tidak ada aktivitas vulkanik yang signifikan. Namun, tetap ada kemungkinan letusan di masa depan, sehingga tetap diperlukan pengawasan dan pemantauan.

3. Bagaimana cara mencapai Gunung Tambora?
Pendakian Gunung Tambora dapat dimulai dari Desa Pancasila atau Desa Doro Peti di sekitar gunung. Perjalanan ini biasanya memakan waktu sekitar 2-3 hari tergantung pada kondisi fisik dan cuaca. Para pendaki akan melewati hutan tropis, padang rumput, dan kawah kaldera yang indah.

4. Apakah ada akomodasi di sekitar Gunung Tambora?
Di sekitar Gunung Tambora, terdapat beberapa penginapan dan homestay yang dapat digunakan oleh para pendaki. Namun, fasilitas ini mungkin terbatas dan penting untuk memesan terlebih dahulu sebelum melakukan pendakian.

5. Apa daya tarik lain di sekitar Gunung Tambora?
Selain pendakian ke puncak Gunung Tambora, pengunjung juga dapat mengunjungi Museum Gunung Tambora di Desa Doro Ncanga. Museum ini menyajikan informasi tentang sejarah gunung dan koleksi artefak dari letusan Tambora.